TikTok Tuntut Tindakan Keras Trump

Ilustrasi CNA

NEW YORK, PIJARNEWS.COM —  Perusahaan aplikasi video TikTok menantang tindakan keras Presiden Amerika Serika (AS) Donald Trump terhadap layanan populer milik China, TikTok.  Washington menganggap TikTok sebagai ancaman keamanan nasional.

Saat ketegangan memanas dua ekonomi terbesar di dunia itu, Presiden AS Donald Trump menandatangani perintah eksekutif pada 6 Agustus yang memberi warga Amerika 45 hari untuk berhenti berbisnis dengan perusahaan induk TikTok di Cina, ByteDance.

Selain itu, Trump juga menetapkan tenggat waktu untuk potensi penjualan tekanan video viral ke perusahaan AS.

“Meskipun kami sangat tidak setuju dengan keprihatinan pemerintah, selama hampir satu tahun kami telah berusaha untuk terlibat dengan itikad baik untuk memberikan solusi yang konstruktif,” kata kata TikTok dalam sebuah pernyataan.

“Yang kami temui adalah kurangnya proses hukum karena pemerintah tidak memperhatikan fakta dan mencoba untuk memasukkan dirinya ke dalam negosiasi antara bisnis swasta,” ujarnya dikutip channelnewsasia. com.

Ia berharap, perusahaan dan pengguna diperlakukan secara adil. “Kami tidak punya pilihan selain menantang Perintah Eksekutif melalui sistem peradilan. Kami akan mengajukan gugatannya pekan depan,” katanya.

Perintah Trump
Trump mengeluarkan perintah eksekutif pada 14 Agustus yang memberi waktu ByteDance selama 90 hari untuk divestasi operasi TikTok AS.

ByteDance telah membuat pembicaraan dengan pengakuisisi potensial, termasuk Microsoft Corp dan Oracle. Beberapa investor AS ByteDance juga dapat bergabung.

Sebuah laporan mengatakan Oracle yang dipimpin Larry Ellison, telah mengumpulkan jutaan dana kampanye untuk Trump-sedang mempertimbangkan tawaran untuk operasi TikTok di AS, Kanada, Australia, dan Selandia Baru.

Tuduhan AS
Trump mengklaim TikTok dapat digunakan China untuk melacak lokasi karyawan federal, membuat dokumen tentang orang-orang untuk pemerasan, dan melakukan spionase perusahaan.

Perusahaan itu mengatakan tidak pernah memberikan data pengguna AS kepada pemerintah China. Beijing mengecam tindakan keras Trump sebagai tindakan politis.

Langkah-langkah AS dilakukan menjelang pemilu 3 November di mana Trump, yang berada di belakang saingannya Joe Biden dalam pemungutan suara, berkampanye keras tentang pesan anti-Beijing yang semakin keras.

Trump semakin mengambil sikap konfrontatif terhadap China, menantangnya di bidang perdagangan, militer, dan ekonomi.

Tak lama setelah Trump mengumumkan langkahnya melawan TikTok pada awal Agustus, Amerika Serikat memberikan sanksi kepada pemimpin Hong Kong atas tindakan keras keamanan China setelah demonstrasi pro-demokrasi tahun lalu.

“Langkah-langkah tersebut jauh dari cita-cita Amerika yang telah lama dipromosikan tentang internet terbuka dan global dan dapat mengundang negara lain untuk mengikutinya,” kata para analis sebelumnya.

“Ini benar-benar upaya untuk memecah internet dan masyarakat informasi global di sepanjang garis AS dan China, dan menutup China dari ekonomi informasi,” kata Milton Mueller, seorang profesor Georgia Tech dan pendiri Proyek Tata Kelola Internet. (er/*)

Sumber: CNA

Bagikan :

Komentar

Komentar Anda

Pijar News di di Google News