Protes Pilpres Belarus, 6.700 Orang Ditahan

Warga Belarus protes hasil Pilres, mereka menilai Pemilu berlangsung tak adil

BELARUS, PIJARNEWS.COM — Hari kelima gelombang protes hasil Pemilihan Presiden (Pilpres) Belarus, kian brutal. Aktivis Hak Asasi Manusia, mengatakan, banyak bukti kebrutalan polisi terhadap orang-orang yang telah ditahan di Belarus saat protes atas sengketa Pemilihan Presiden yang terus berlanjut.

Beberapa dari 6.700 orang yang ditahan sejak Minggu telah dibebaskan dan dituduh melakukan penganiayaan, termasuk pemukulan.

Amnesty International mengatakan, Belarusia telah menyaksikan protes selama lima hari di tengah meluasnya tuduhan kecurangan.

Setelah pemungutan suara hari Minggu, Presiden Alexander Lukashenko dinyatakan sebagai pemenang oleh otoritas pemilihan, meskipun pendukung tokoh oposisi utama, Svetlana Tikhanovskaya, bersikeras dia menang.

Sebuah pernyataan di televisi pemerintah, Ketua Senat Natalya Kochanova, mengatakan, presiden telah memerintahkan penyelidikan penahanan massal pengunjuk rasa, dan lebih dari 1.000 orang telah dibebaskan.

Semua tahanan yang tersisa akan dibebaskan pada Jumat pagi, kata Wakil Menteri Dalam Negeri Alexander Barsukov, sambil menyangkal bahwa para tahanan telah dianiaya.

Berbagi foto di aplikasi perpesanan Nexta yang menunjukkan tubuh mereka yang memar dan bengkak, termasuk luka di punggung dan bokong, diduga dilakukan polisi.

“Mereka memukuli orang dengan ganas, tanpa hukuman, dan menangkap siapa pun. Kami dipaksa berdiri di halaman sepanjang malam. Kami bisa mendengar wanita dipukuli. Saya tidak mengerti kekejaman seperti itu,” kata seorang pria saat dia menunjukkan luka memar kepada BBC.

Amnesty International mengatakan orang-orang yang ditangkap menggambarkan ditelanjangi, dipukuli dan diancam akan diperkosa.

“Mantan tahanan memberi tahu kami bahwa pusat penahanan telah menjadi ruang penyiksaan, di mana pengunjuk rasa dipaksa berbaring di tanah sementara polisi menendang dan memukul mereka dengan pentungan,” kata Marie Struthers, Direktur Amnesty International untuk Eropa Timur dan Asia Tengah.

Secara terpisah, sekelompok lima ahli hak asasi manusia PBB mengatakan tanggapan pasukan keamanan terhadap protes damai sangat keras, dengan seringnya menggunakan kekuatan yang berlebihan, tidak perlu dan sembarangan.

“Pihak berwenang tampaknya hanya tertarik segera membubarkan protes dan menangkap orang sebanyak mungkin,” kata mereka dalam pernyataan bersama.

Para menteri luar negeri Uni Eropa akan bertemu pada hari Jumat untuk mempertimbangkan kemungkinan sanksi terhadap Belarus karena tindakan keras tersebut.

Perdana Menteri Ceko Andrej Babis, seperti dikutip kantor berita Reuters, mengatakan, pemilu “harus diulang, harus transparan dan dengan kehadiran pengamat asing”.

Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Belarusia Yuri Karayev mengatakan dia bertanggung jawab atas orang-orang yang terluka selama protes, dan bahwa dia ingin meminta maaf kepada mereka yang terjebak dalam kekerasan tersebut.

Salah satu jurnalis yang dibebaskan, Nikita Telizhenko dari situs berita Rusia Znak.com, menerbitkan laporan mengerikan tentang tiga hari di dalam penjara.

Sekarang kembali ke Rusia, dia menggambarkan orang-orang yang terbaring di lantai pusat penahanan, bertumpuk satu sama lain, dalam genangan darah dan kotoran. Mereka tidak diizinkan menggunakan toilet selama berjam-jam atau bahkan berganti posisi.

Dia mengatakan dia melihat orang-orang yang terluka parah, dengan anggota tubuh yang patah dan memar parah, tidak hanya pergi tanpa bantuan medis, tetapi juga ditendang dan dipukuli lebih banyak oleh penjaga.

Kesaksian Telizhenko dikonfirmasi oleh postingan yang tak terhitung jumlahnya di media sosial – foto, video, cerita.

“Saya berbicara dengan seorang wanita Amerika yang sedang mengunjungi pacar Belarusia-nya di Minsk – dia ditahan tanpa alasan yang jelas,” katanya.

“Tidak hanya dia tidak memprotes, tetapi dia tertidur di tempat tidur ketika polisi datang ke apartemennya, menendang pintu dan membawanya pergi.” (er/*)

Sumber : BBC

Bagikan :

Komentar

Komentar Anda

Pijar News di di Google News