PI Sulsel Berangkatkan Umroh 3 Imam Masjid, Seorang Diantaranya Menangis Haru

PI Sulsel
Pengurus PI bersama Imam masjid saat berada di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar. Kali ini, PI Berbagi dengan memberangkatkan umroh tiga imam masjid. --int--

MAKASSAR, PIJARNEWS.COM — Upaya berbagi kepada sesama terus dilakukan Dewan Pengurus Daerah (DPD) Pengembang Indonesia (PI) Sulawesi Selatan. Kali ini, PI memberangkatkan tiga imam masjid ke tanah suci Mekah untuk melaksanakan ibadah umrah.

Acara pelepasan digelar di terminal keberangkatan Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar, Kamis 8 November 2018.

Mereka yang diberangkatkan adalah Baharuddin Dg Pali yang sehari-hari bertugas sebagai Imam Masjid Al Ikhwan Desa Taeng, Kecamatan Pallangga, Kabupaten Gowa. Muhammad Nur Dg Ngerang, imam Masjid Baitul Rani, Kecamatan Limbung, Gowa. Satunya lagi yakni Yudhi, imam shalat rawatib di Masjid An
Nur, Kantor Bank BTN Makassar Cabang Makassar.

Selain program umrah, PI Berbagi juga memberikan satu unit rumah untuk guru mengaji yang sudah diserahkan ke salah seorang guru mengaji di kompleks perumahan Distrik Gusung Taeng, Kecamatan Pallangga, Gowa.

Rumah tersebut kini ditempati Zulkarnain yang sehari-hari mengajar mengaji di masjid kompleks perumahan tersebut.

Menurut Ketua Panitia PI Berbagi, Syaiful Islam, proses pemilihan para penerima hadiah tersebut dilakukan oleh sebuah tim.

Mereka yang menerima hadiah tersebut dianggap memang betul-betul memenuhi kriteria yang telah ditetapkan.

“Tapi ada juga anggota PI yang memilih sendiri lalu membiayainya karena
memang sudah diniatkan,” kata Syaiful kepada tribuntimur.com.

Salah satu yang termasuk dikategori ini adalah pemberian hadiah ke Yudhi. “Ustad Yudhi dipilih langsung oleh Bapak Ismail Manda yang memang kerap ikut salat di masjid BTN,” kata Syaiful. Ismail adalah Owner PT Bintang Kupa Sejahtera salah seorang pengurus PI Sulsel.

Selain biaya umroh yang ditanggung seluruhnya oleh PI, juga mereka diberi uang saku untuk kebutuhan selama dalam perjalanan.

Baharuddin yang ditemui di bandara tampak sangat terharu dan tak mampu membendung air matanya ketika bertemu dengan para pengurus PI.

Dia mengaku sangat merindukan untuk mengunjungi Baitullah. Tapi dia sadar bahwa biaya yang besar yang dibutuhkan dia tidak punya.

“Saya tidak pernah punya firasat bahwa akan ke Tanah Suci seperti yang saya rasakan hari ini. Terima kasih banyak PI Sulsel,” katanya sambil menyeka air matanya.

Keluarga Baharuddin tak kalah terharunya. Istrinya yang ikut mengantar ke bandara juga tampak terus menitikkan air mata haru.

Sedikitnya, ada lima kendaraan yang mengantar Baharuddin ke bandara.

Ketua DPD PI Sulsel, Yasser Latief mengatakan, PI Berbagi ini merupakan program yang berkelanjutan. Hadiah umrah dan pembagian rumah tahfidz akan terus dilakukan setiap tahunnya. “Ini juga merupakan bagian dari CSR PI dan para anggotanya,” kata Yasser.

PI Sulsel berdiri tahun 2017 lalu. Kini, anggota PI Sulsel sudah mencapai 164 perusahaan. Mereka adalah para pengembang rumah subsidi dan rumah komersial serta yang bergerak di industri pendukung perumahan.(*)

Editor : Alfiansyah Anwar

Bagikan :

Komentar

Komentar Anda