Upaya Hapus Konten Berbahaya, Facebook Bangun Chipset Sendiri untuk Filter Live Video

Yann LeCun, Direktur Riset AI, Facebook, Inc
Yann LeCun, Direktur Riset AI, Facebook, Inc. (Gambar: int)

PARIS, PIJARNEWS. COM — Facebook Inc. bekerja merancang chip-komputer yang lebih hemat energi dalam menganalisis dan menyaring konten video langsung, kata ilmuwan kecerdasan buatannya, Yann LeCun.

“Mari kita bayangkan seseorang menggunakan Facebook Live untuk memfilmkan bunuh diri atau pembunuhan mereka sendiri. Anda ingin dapat menghapus konten semacam itu saat itu terjadi, ”kata LeCun Jumat di Paris, dikutip dari Bloomberg, Jumat, 26 Mei 2018.

Facebook saat ini menggunakan berbagai bentuk visi komputer untuk melakukan hal-hal yang berbahaya seperti menghapus konten oleh organisasi teroris.

LeCun menegaskan bahwa menggunakan sistem yang didasarkan pada komputer konvensional untuk memonitor setiap video, hidup dan direkam, akan membutuhkan sejumlah besar daya komputasi dan menghabiskan banyak energi yang dikonsumsi.

Bloomberg melaporkan bulan lalu bahwa Facebook menyusun sebuah tim untuk mendesain semikonduktornya sendiri, menurut daftar pekerjaan dan orang-orang yang akrab dengan isu ini. Perusahaan media sosial, di antara bisnis teknologi lainnya, mengusahakan sendiri teknologi mereka mengurangi ketergantungannya pada pembuat chip seperti Intel Corp dan Qualcomm Inc.

Semakin banyak smartphone dilengkapi dengan chip canggih yang memungkinkan pengguna memanfaatkan pengenalan suara, augmented dan virtual reality, serta pemrosesan gambar dan video langsung di perangkat mereka, kata LeCun. Tren itu akan tumbuh, dan itu mendorong lebih banyak perusahaan berbasis perangkat lunak untuk memikirkan perangkat keras, katanya.

“Facebook telah bekerja pada perangkat keras sebelumnya: membuat desain server sendiri, motherboard, chip komunikasi sendiri untuk pusat data,” kata LeCun.

LeCun awal pekan ini berbicara di konferensi teknologi Sonner Than You Think di Bloomberg di Paris, di mana dia mengatakan bahwa sementara AI membantu Facebook mengatasi masalah propaganda ekstrimis, akun palsu dan pidato kebencian dan itu tidak cukup canggih untuk menangani banyak masalah yang paling mendesak yang dihadapi di jejaring sosial. (*)

 

Editor: Dian Muhtadiah Hamna

Bagikan :

Komentar

Komentar Anda