Trump Ngetweet Minta Tangkap Pembunuh “Berdarah Dingin”

Polisi As Berjaga

PORTLAND, PIJARNEWS.COM — Polisi di AS menembak mati seorang pria yang dicurigai, pelaku menembak mati seorang aktivis sayap kanan selama protes di Portland, Oregon.

Aparat keamanan sedang menyelidiki keterlibatan Michael Reinoehl, (48), atas pembunuhan seorang pendukung Presiden Trump selama ketegangan akhir pekan lalu.

Reinoehl sebelumnya mengatakan dia bertindak untuk membela diri ketika dia menembak Aaron Danielson, seorang anggota kelompok Doa Patriot.

Polisi mengatakan, dia bersenjata dan ditembak selama konfrontasi dengan petugas. Sabtu lalu, pendukung Trump mengadakan rapat umum besar dan bertarung dengan pengunjuk rasa anti-rasisme.

Protes Black Lives Matter telah berlangsung setiap malam di Portland sejak pembunuhan pria kulit hitam George Floyd pada bulan Mei, lalu.

Reinoehl, secara teratur menghadiri protes, mengatakan kepada Vice News bahwa dia mengira dia dan seorang temannya akan ditikam oleh Danielson.

“Saya tidak punya pilihan. Maksud saya, saya, saya punya pilihan. Saya bisa saja duduk di sana dan menyaksikan mereka membunuh seorang teman kulit berwarna. Tapi saya tidak akan melakukan itu,” katanya.

Pada hari Kamis, Presiden Trump menyoroti pembunuhan Danielson, men-tweet “Mengapa polisi Portland tidak menangkap pembunuh berdarah dingin Aaron” Jay “Danielson. Lakukan pekerjaan Anda, dan lakukan dengan cepat.”.

Surat Perintah
Surat perintah penangkapan Reinoehl dikeluarkan dan dia ditemukan oleh agen pada hari Kamis di Lacey, Washington sekitar 120 mil (193km) utara Portland.

Letnan Sheriff Thurston County Ray Brady mengatakan, tidak jelas mengapa tersangka berada di Lacey dan dia tidak percaya tersangka tinggal di alamat itu.

Letnan Brady mengatakan polisi sedang melakukan pengawasan ketika tersangka meninggalkan apartemen dan masuk ke dalam kendaraan di jalan.

“Terjadi konfrontasi antara petugas yang ada di lokasi kejadian dan pelaku,” ujarnya.

“Informasi yang kami miliki saat ini adalah bahwa subjek bersenjata. Ada tembakan yang ditembakkan ke dalam kendaraan dan subjek melarikan diri dari kendaraan, di mana pada saat itu ada tembakan tambahan yang dilepaskan.”

Dia mengatakan, empat petugas menembakkan senjata mereka.Reinoehl diduga menembak Danielson selama bentrokan pada Sabtu malam ketika prosesi besar pendukung Presiden Trump bentrok dengan pengunjuk rasa Black Lives Matter.

Penembakan itu terjadi di tengah perkelahian antara pendukung Trump dan pengunjuk rasa BLM di pusat kota.

Video menunjukkan beberapa orang menembak apa yang oleh media lokal digambarkan sebagai semprotan merica dan pelet ke kelompok-kelompok BLM yang berusaha mencegah mereka memasuki kota dengan memblokir jalan.

Kota ini telah menjadi titik api ketegangan dengan beberapa kekerasan antara kelompok sayap kanan, seperti Proud Boys dan Patriot Prayer, dan anti-demonstran sayap kiri yang dikenal sebagai antifa, atau gerakan anti-fasis.

Pada bulan Juli dia diperintahkan untuk hadir di pengadilan dengan tuduhan membawa senjata api di depan umum dan menolak penangkapan.

Pada hari Kamis Gubernur Oregon Kate Brown dan pejabat Demokrat mengutuk kekerasan yang telah terjadi di Portland, menulis
“Kekerasan harus dihentikan. Tidak ada tempat untuk supremasi kulit putih atau vigilantisme di Oregon,” katanya. (*)
Sumber: BBC News

Bagikan :

Komentar

Komentar Anda

Pijar News di di Google News