Penyerang Masjid Christchurch Dibui Seumur Hidup

Hakim Mander vonis hukuman seumur hidup
Hakim Mander vonis hukuman seumur hidup (Foto GETTY) IMAGES

SELANDIA BARU, PIJARNEWS.COM — Pengadilan Selandia Baru telah menghukum seorang pria, Brenton Tarrant, pembunuh 51 orang di dua masjid dengan hukuman penjara atau bui seumur hidup, tanpa pembebasan bersyarat.

Brenton Tarrant, orang pertama dalam sejarah negara yang menerima hukuman ini. Warga negara Australia itu berusia 29 tahun, mengakui pembunuhan 51 orang, percobaan pembunuhan terhadap 40 orang lainnya dan satu tuduhan terorisme.

Hakim menyebut tindakannya tidak manusiawi dan tidak menunjukkan belas kasihan. Serangan Maret lalu, yang disiarkan langsung, mengejutkan dunia.

Hukuman Tarrant juga menandai hukuman terorisme pertama dalam sejarah Selandia Baru.

“Kejahatan Anda begitu jahat. Jika Anda ditahan sampai Anda meninggal, itu tidak akan memenuhi persyaratan hukuman,” kata Hakim Cameron Mander di Pengadilan Christchurch, Kamis, (27/8/2020).

Saat menjatuhkan hukuman seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat, Hakim Mander mengatakan, jika tidak di sini, maka
kapan hukuman tanpa pembebasan bersyarat.

Brenton Tarrant tidak akan diberi kesempatan untuk meninggalkan penjara setelah menjalani hanya sebagian dari hukuman total mereka.

Menurut Hakim Mander, hukuman seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat hanya untuk pembunuhan terburu. Selandia Baru tidak menerapkan hukuman mati sebagai bagian dari sistem peradilannya.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, setelah mendengar hukuman Tarrant, mengatakan itu berarti dia tidak akan memiliki ketenaran, tidak ada platform.

“Kami tidak punya alasan untuk memikirkannya, untuk melihat dia atau mendengar kabar darinya lagi.”

“Hari ini saya berharap menjadi yang terakhir di mana kita punya alasan untuk mendengar atau mengucapkan nama teroris,” katanya.

Setelah pembunuhan, Selandia Baru menerapkan undang-undang senjata yang lebih ketat.

Apa yang hakim katakan?
Pada hari terakhir dari sidang hukuman empat hari, Hakim Mander menghabiskan hampir satu jam untuk mengingatkan Tarrant tentang setiap orang yang dia bunuh dan lukai.

Dia menambahkan, bahwa meskipun pria bersenjata itu mengaku bersalah, pria bersenjata itu tampak tidak menyesal atau malu.

Tarrant mengatakan, melalui pengacara di pengadilan bahwa dia tidak menentang permohonan jaksa untuk hukuman seumur hidup tanpa hukuman bersyarat, tidak bereaksi terhadap hukuman tersebut.

Dia sebelumnya juga menolak hak untuk berbicara pada hukumannya.
Sidang hukuman dimulai pada hari Senin, dengan sebagian besar dari tiga hari pertama didedikasikan untuk mendengarkan pernyataan dampak korban.

Qasem yang ayahnya Abdelfattah Qasem meninggal di Masjid Al Noor, berbicara tentang saat-saat terakhir kematiannya.

“Saya ingin tahu apakah dia kesakitan, apakah dia ketakutan, dan apa pikiran terakhirnya. Saya berharap lebih daripada apa pun di dunia ini yang saya bisa berada di sana untuk memegang tangannya dan mengatakan kepadanya bahwa semuanya akan baik-baik saja.”

Dia berjuang untuk menahan air matanya, sebelum melihat Tarrant dan berkata “air mata ini bukan untukmu”.

Apa yang terjadi di Christchurch?
Pria bersenjata itu melepaskan tembakan ke dua masjid di kota itu pada 15 Maret tahun lalu.

Dia pertama kali menargetkan jamaah di dalam masjid Al Noor. Kurang dari 30 detik kemudian, dia kembali ke mobilnya untuk mengambil senjata lain dan kemudian masuk kembali ke masjid dan kembali menembaki orang-orang di dalamnya.

Seluruh kejadian itu disiarkan di Facebook Live melalui headcam yang dikenakannya. Dia kemudian pergi ke Linwood Islamic Center di mana dia menembak dua orang di luar dan kemudian menembak ke jendela.

Seorang pria dari dalam bergegas keluar dan mengambil salah satu senapan penyerang sebelum mengejarnya.

Dua petugas polisi kemudian mengejar dan menangkap pria bersenjata itu. Setelah penangkapannya, dia memberi tahu polisi bahwa rencananya adalah membakar masjid setelah serangannya dan dia berharap dia melakukannya.

Selama hukuman minggu ini, pengadilan mendengar bahwa pria bersenjata itu berencana menargetkan masjid lain tetapi ditahan oleh petugas dalam perjalanan. (er/*)
SUMBER : BBC NEWS

Bagikan :

Komentar

Komentar Anda

Pijar News di di Google News