Brenton Tarrant Terancam Hukuman Seumur Hidup

Penembakan di Selandia Baru
Maysoon Salama menangis saat dia berbicara tentang kehilangan seorang ibu, mengenang peristiwa di Christchurch, Selandia Baru. (GETTY IMAGES)

SELANDIA BARU, PIJARNEWS.COM — Korban dan keluarga korban penembakan di masjid Selandia Baru telah berbicara di pengadilan. Mereka menentang pria bersenjata Brenton Tarrant, pada persidangan ketiga dan keempat.

Peristiwa di Christchurch itu, menimbulkan rasa duka mendalam. Sekira 90 orang berbicara tentang insiden yang menewaskan 51 orang. Puluhan lainnya terluka ketika Tarrant melepaskan tembakan ke dua masjid tahun lalu.

Dia telah memilih untuk tidak berbicara di pengadilan sebelum dijatuhi hukuman pada hari Kamis.

Warga Australia berusia 29 tahun itu mengaku, bersalah atas 51 dakwaan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan, dan satu dakwaan terorisme.

Dia menghadapi hukuman penjara seumur hidup, mungkin tanpa pembebasan bersyarat atau hukuman yang belum pernah dijatuhkan di Selandia Baru.

Di ruang sidang pada hari Rabu, (26/8/2020) ada tangisan air mata, pembacaan ayat Alquran dan foto orang yang dicintai diangkat tinggi, saat korban terakhir dan kerabat memberikan pernyataan mereka.

Ayah Sara Qasem meninggal di Masjid Al Noor, memberikan pernyataan. “Nama saya Sara Qasem. Putri dari seorang pria dari Abdelfattah Qasem – ingatlah nama itu,” kata pria berusia 24 tahun itu.

Dia berbicara tentang saat-saat terakhir kematian ayahnya, berkata: “Saya ingin tahu apakah dia kesakitan, apakah dia ketakutan, dan apa pikiran terakhirnya. Dan saya berharap lebih dari apa pun di dunia ini bahwa saya bisa berada di sana untuk pegang tangannya dan katakan padanya bahwa semuanya akan baik-baik saja. Tapi aku tidak bisa melakukan itu.”

Dia menambahkan, dia memiliki rencana dengan ayahnya yang sekarang tidak akan terpenuhi, mengatakan dia ingin “melakukan perjalanan dengan ayahnya. Cium masakan rumahnya.”

Ms Qasem menenangkan dirinya saat dia mulai menangis, melihat Tarrant dan berkata “air mata ini bukan untukmu.” (er/*)

SUMBER : BBC News

Bagikan :

Komentar

Komentar Anda

Pijar News di di Google News